Food

Missing Papaya


Sabtu, 1 Oktober 2011. Hari pertama di bulan Oktober. Dimulai dengan mager-mageran di tempat tidur, kaki pecah – pecah kebanyakan jalan, perut yang kenyang abis breakfast, belum mandi dan satu baju putih garis – garis yang raib secara mistik. Semoga baju itu bisa kembali dengan selamat ataupun pemilik barunya bisa merasakan harumnya aroma diriku.

Baru bisa nge-blog hari ini karena Jumat kemaren baru aja tes A-1 German Course (Hopes for the best) jadi beberapa hari kebelakang sibuk belajar buat tes. Seminggu ini hal seru yang kejadian adalah Food Party di Kepler, satu student dormitory di Pforzheim. Seruuuuu banget, ada berbagai macam mahasiswa dari berbagai negara. Rusia, Cina, India, Ekuador, Latvia, Turki, Jerman, Korea, Kanada dan tentunya Indonesia. Ga nyangka sih party yang tadinya cuma iseng – iseng ini ditanggepin seriusan sama orang lain dan akhirnya partisipannya jadi banyaaaak banget. Karena udah dapet sinyal – sinyal harus masak, akhirnya gw, Sania, Indah sama Desita mulai sibuk nyari bahan – bahan masak ala Indonesia. Nasi, sambel nasi goreng, bumbu nasi goreng, telor, pisang, kerupuk dan ga lupa kacang garuda! Sebenernya bingung sih mau bikin apaan, nasi goreng juga paling jadi nasi goreng standard. Belom lagi masyarakat Rusia ga bisa makan pedes, pedes dikit pipinya langsung merah dan kayak mau nangis. Nasi goreng macem apa coba yang ga pedes? Akhirnya dengan bantuan anak UGM yang udah lebih berpengalaman memasak ( maklum di Hostel jarang banget masak ) akhirnya jadi juga nasi goreng nano nano dan juga pisang penyet selai coklat ala Indonesia ( maafkan kami Ibu Pertiwi, ga pernah maksud buat mencoreng nama baik Indonesia. Tapi beneran deh, mulut orang Eropa rempong bener ga bisa makan pedes. Dan maaf juga masukkin cashew ke dalem nasi goreng. Entah nasi goreng dari pulau belah mana Indonesia ini)

(mencoba) memasak dengan (gaya) baik

nyerah dengan nasi goreng dan pisang penyet ( tanpa tepung, cuma dibenyek – benyekin di panci trus dikasih selai coklat), gw akhirnya memutuskan untuk menjamahi dapur orang lain, yakni si kembar Rusia Sasya Nasha yang sibuk bikin sushi. Kurang ngerti juga sih kenapa mereka bikin sushi yang notabene dari Jepang tapi yaudahlahyaaa selama sushinya enak. Karena gw ngeliatin dengan muka super excited, akhirnya gw dan Sania pun diajarin ngebuat sushi yang ternyata super duper gampang.

sushi making!

jam 6 sore, semua masakan udah jadi dan siap untuk dilahap. Proses memasak ini menggunakan 3 dapur di 3 lantai berbeda di Kepler. Sempet ngintip ke lantai – lantai lain dan ngerasa down karena bau yang super meyakinkan dari dapur tetangga sementara masakan dari negara sendiri udah menyalahi aturan masak, tapi apa boleh buat masakan harus segera dihidangkan. Akhirnya food party ini diadain di rooftop Kepler yang ternyata to-die-for banget banget banget! Satu persatu masakan dihidangin di tengah – tengah rooftop dan sempet bingung mesti mulai darimana pengeksekusian makanan ini.

Indonesian-Russian-Korean-Chinese-Indian-Ecuador-Latvian-Canadian

Result :

1. Duo Rusia cantik yang super cantik memproduksi apple pie yang agak agak cenat cenut rasanya. Dan mereka pulang tanpa mencuci mangkuknya dulu. Walhasil gw lah yang jadi mbok – mbok tukang bersih – bersih. Dan….nyucinya super PR

2. Ieva dari Latvia ngebuat something dari kentang dan dressing sama roti bakar + cheese yang agak – agak mirip bruchetta. Nyobain yang kentang tapi ga suka karena kurang pedes, roti bruchetta ga nyoba gara – gara ada cheese-nya. Tapi kata Indah sih enak.

3. Onigiri dari Korea rasanya enak! Emang dari masak aja udah meyakinkan banget sih, dan untungnya gw bawa saos sambel jadi makin enak deh onigirinya.

4. Roti dari India standard, tapi karinya ga nyoba sih. Katanya sih lumayan.

5. Sayuran dari Kanada…ternyata jebakan batman. Ada kejunya. Dan sempet nyoba. Kill me now.

6. Masakan Maria dari Ekuador sebenernya yang paling susah dideskripsiin. Rada rada aneh gara – gara ada udangnya tapi kuahnya super dingin. Antara salad atau sup. Rasanya juga asem seru gitu. Menurut gw lumayan tapi Desita sama Indah enak banget. Kayaknya beda lidah deh emang.

7. Makanan China paling juara menurut gw. Apalagi terong sama sayur tumisnya. Enaknya bikin kangen masakan mama. Enak enak enak!

8. Makanan Indonesia ternyata laku juga. Nasinya abis dan pisang penyetnya disukain banget sampe orang India nanyain resepnya. Well, ini resep terdummy yang pernah kita buat disini.

Abis makan – makan kita semua foto – foto di rooftop dan mulailah muncul botol – botol wine dari berbagai sisi negara yang mulai membutuhkan asupan alkohol. Gw sih sibuk foto – foto mumpung banyak kamera mahal yang bisa dikotori oleh gue.

Food Party!

my food

cape juga ya cerita. Yah pokoknya partynya super seru, meskipun badan jadi super bau makanan dan rambut super ew banget baunya.

 

Advertisements
Standard

2 thoughts on “Missing Papaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s